Semua Bakal Balik Ke Mantan Pada Waktunya

balik ke mantan


Tahun 2016 ini tahun yang penuh kejutan. Terutama buat aku sendiri dan para penggemar bola, ya penggemar bola tau sendirilah maksud kejutan disini itu apa. Udah tau kan? Sesuai judul banyak pemain bola yang balik ke mantan "klub". Dari yang mulai dulu pemain yang dibuang "gratisan" (-red: Pogba) sama klubnya (-red: MU) karna masih muda, kurang pengalaman dan juga banyak saingan trus di Juve si pemain dapat lebih banyak waktu main, dia makin jago, kemudian mantan klubnya minta balikan lagi dengan mahar yang buju buneng, khan maen sampe jadi pemain termahal di dunia.
Cerita yang agak sama dialami juga sama pemain yang satu ini (-red: Hummels), beda sedikit pas pergi ninggalin mantan klub dia gak pergi gratisan. Pas si pemain bersinar di Dortmund, si mantan klub pun minta balikan deh, ya pastinya dengan mahar yang lebih besar. Haha
Lain lagi pemain yang satu ini, si pemain yang ninggalin klub demi kesuksesan dalam bentuk trofi (-red: Goetze) di tim yang lebih mapan, dia pemain jago sih bahkan dia pencetak gol kemenangan buat Jerman di piala dunia 2014, ya tapi pas udah pindah ke klub impian banyak yang setara sama dia dan juga lebih dari dia untuk posisi main si pemain ini. Si pemain pun jarang dapat kesempatan bermain, kekurangan jam terbang deh, si pemain gak betah, akhirnya balik lagi ke mantan klub yang dulu dia tinggalin.
Ada juga pemain yang ninggalin mantannya dari klub kaya ke klub kaya (-red: David Luiz) yang keduanya punya pengusaha minyak. Kurang tau sih ini kenapa awalnya ninggalin klub mantan trus kenapa balikan lagi, dengar2 kabar burung sih awalnya ninggalin mantan klub karna klubnya ga butuh dia lagi karna udah banyak pilihan, trus pindah ke klub lain akhirnya pun nasib sama di klub ini dia kebuang juga karna banyak pilihan di klub baru akhirnya balik ke mantan klub karna mantan klub "kayaknya" butuh dia..Haha
Yang terakhir, ini bisa dibilang akhir yang manis buat si pemain (perhaps, buat sementara aja wkwk). Awalnya si pemain ini (-red: Morata) disuruh pergi ke klub lain sama si mantan klub karna "belum" dibutuhin, tapi si mantan klub ngasih kode "bakal balikan lagi" pas pemain ini pindah kalo si pemain udah makin jago, skill makin kece. Dan emang di tahun 2016 si mantan klub minta balikan.



Ada manis ada pahitnya lah kan? Iya ini ceritanya pahit, masih cerita tentang balikan ke mantan ditahun 2016 bedanya ini bukan tentang pemain bola dan klubnya  tapi ini cerita aku sendiri. Cerita balikan dimulai dari aku yang emang udah nunggu 2 tahunan buat balikan, karna iya masih sayang tapi waktu nunggu ga tau kapan waktu tepat buat balikan. Kemudian, datang waktu wisuda waktu itu udah mikir ini udah ga bakal ada lagi kesempatan balikan inisiatif deh kasih hadiah pas wisuda bisa dibilang kenang2an karna bakal ga ketemu lagi. Setelahnya aku sering nelpon dia mikirnya baik2an sebelum dia pergi. Waktu itupun aku tau dia udah single, senang? iya, lalu aku bilang aku nih sebenarnya gimana sama dia, kalo aku masih sayang, tapi setelahnya aku mikir buat apa dia mau pergi lagi. Dan momen dia pergi pun tiba, aku datang ke kost dia bisa dibilang buat perjumpaan terakhir lah kan. Dan sebelum dia mau masuk mobil buat pergi dia bilang "cepat wisuda, lamar aku e" sejenak ngerasa the time froze dan speechless, aku jawab "tunggu aja". Naik motivasi 70%. Setelahnya, kami pun intens komunikasi via bbm dan telpon. Dan waktu itupun dia cerita sekarang dia udah berani ngomong soal cowok sama emaknya dan dia cerita kalo lagi "mungkin ya" dekat sama aku. Dan setelahnya dia cerita juga, maknya sampe2 bahas masalah nikahan dan sering nanyain kami gimana. Malahan sering juga telponan yang dia tidur sama maknya dan sering bahas masa depan lah dengan dia dengan ucapan2 manis dan aku mengiyakan dengan yang tak kalah manis tapi serius aku bilangnya ya. Naik deh 100%. Itu pas bulan puasa dan tanpa pikir panjang aku pun udah mantap berkomitmen untuk jadiin ini  hubungan yang serius. Setelahnya, pas mau2 lebaran aku cerita juga sama keluarga aku. Dan mak ngasih respon "ok ga bakal ngehalangin" dan ayah ngasih respon "kapan bawa kesini. Trus kalo bisa dipercepat", ga tau juga ini kenapa si ayah bisa ngomong kayak gini bisa jadi (maaf bukan maksud kasar) ngerasa ga bakal lama lagi, dia emang udah sakit2an karna emang ayah aku lahir 1946. Trus aku gimana setelahnya, ga tau lagi ini motivasinya udah jadi berapa %, yang waktu itu aku mikirnya udah kerja2 aja, trus gimana ngehasilin duit banyak dalam 2 tahun.
Eh, sebelumnya pas diawal2 dia balik kampung dan kami rutin komunikasi dia ngasih tau bakal balik ke pekan siap lebaran buat ngurus pengambilang ijazah dan aku bilang aku bakal bantu. Selama bulan puasa tu, ga sabar kali nunggu siap lebaran biar bisa jumpa lagi. Emang pas seminggu siap lebaran dia balik lagi ke pekan, karna aku sebelumnya aku ngasih tau kampus buka 18 juli. Sabtu dia datang, aku pun mulai deh ngelakuin yang jarang aku lakuin, sabtu itu pun aku pergi dengan alasan yang ntah lupa aku bilang apa sama ayah mak aku. Dia siang sabtu nyampe, aku sore baru bisa ke pekan. Tapi ga bisa langsung jumpa, dia pergi jalan sama teman2 dia. Yang bikin senang waktu itu, ya dia ngasih kabar sebelum dia pergi. Ok :). Akhirnya nunggu deh, waktu itu nginap dirumah kakak karna emang mak ayah ga ngebolehin anak bungsu kesayangan dia ini nginap di kost yang emang lagi kosong ga ada orang. Dia pun balik ke pekan jam 9an, aku pun maksa buat jumpa, karna emang waktu itu pengen banget ketemu, diapun iyain. Oke, itu yang ga biasanya aku dirumah kakak aku keluar malam aku pun keluar buat ketemu sama dia. Ketemuan deh, salim dan boncengan. Itu sumringah aku bawa motornya. Ajak makan dia ga mau, udah makan katanya kalo ga salah. Okee, aku antar ke kost teman dia lalu aku pulang. Besok mulailah aku kawankan dia ngurus buat pengambilan ijazah dia, mulai dari aku bantu print kan dan malam senin kalo ga salah itu kami pergi buat jilid, dan waktu itu ga sengaja aku liat ada yang satu surat syarat pengurusannya dia yang salah tulis judul. Dan karna ini lah dia yang awalnya ngejar selesai 3 hari jadi molor seminggu lebih. Ada penyebab lain juga sih yang yang ka prodi sakit, bapak yang ttd-in blangko ijazahnya keluar negeri dan semingguan lebih itu aku full service bantuin dia. Capek, duit bensin motor skutik rakus minjam pun tak masalah. Waktu itu juga sering ke kost teman dia tempat dia nginap, dan sempat ngasih cas hape yang agak panjangan talinya dan warna biru, fyi dia pemalas ngecas hape, dan sweater dan waktu itu dia bilang kalo ngasih baju yang pacaran bisa putus ujung2nya, aku jawab aku ga percaya mitos. Tapi, ini ada untungnya juga dia molor seminggu ngurus pengambilan ijazah. Aku jadi bisa nepatin yang sebelumnya aku janji ngajak nonton dia yang hampir aja ga jadi karna ga sempat mau pulkam dia, akhirnya bisa. Thanks to mom anti :D
Selasa 26 dia pulkam lagi. Waktu itu  aku maksa dia buat jumpa sebelum dia pergi tapi dia bilang ga usah aku ke kampus aja katanya, soalnya ada juga janji sama dosen buat revisian skripsi. Dia bilang ga usah, aku maksa juga, dia jadi keras ngelarang ga  usah, ok, aku manut deh. Setelah nyampe kampung jadi susah komunikasi, itu ga tau kenapa bbm lama dibalas nelpon susah. Tapi, aku masih rutin sms dia ngingatin sholat dan makan. Ok, fokus skripsi deh waktu itu juga lagi penelitian. Sebelum ke sekolah buat penelitian aku bbm ntah sms aku lupa, ngasih tau aku mau penelitian dan malam baru di balas. Setelahnya, hari minggu siang aku bbm mau telpon dia dan dia cepat balas dan nyuruh nelpon. Waktu itu baru tau kenapa susah komunikasi, karna kata dia abangnya tahu tentang kami dan marah, dia pun takut karna kata dia emang dia takut banget sama abangnya. Ok
Ga lama setelahnya dia ngasih kabar kalo dia mau test interview ke sekolah SMP Muhammadiyah di tanjung balai lewat bbm. Dan aku balas semoga lancar dan diterima. Dan siangnya aku telpon nanya gimana, alhamdulillah diterima dan senin awal agustus mulai ngajar dan sabtunya dia ke balai pindah ke kost. Dan setelah mulai lagi susah dihubungin. Ok. Sabtu aku coba bbm dia awalnya deliv lalu ceklis, aku coba sms dia, ga dibalas. Ok.
Selasa, 9 agustus. Aku lagi ada acara pameran di Museum Sang Nila wakilin UIR bawa aplikasi android media ajar bahasa Inggris yang kebetulan itu judul skripsi aku juga. Tiba2 jam2 mau ashar ada telpon dari dia, ga aku angkat karna disitu ribut ga bakalan dengar suaranya trus dia sms ngasih tau maaf ga ada kabar hape android buat bbm rusak dan hape satunya lagi buat nelpon dan sms ketinggalan di kampung dan baru diantar. Setelahnya, kami sering lagi komunikasi yang waktu itu lebih sering nelpon karna dia udah di kost jauh dari abang yang kata dia, dia takut. Tiap pagi aku bangunin, yg cuma sekali telpon aja dia bangun dan aku rutin sms dia ngingatin sholat dan makan. Sampe pada tanggal 17 agustus, sebelumnya dia juga udah ada tanda2, dia pergi berbaris dan pulang darisana dia minta telponkan kakaknya lewat conference call suruh antar sepatu dia. Tapi no. yg dia kasih, aku coba telpon ga ada yg akif dan setiap selesai conference call suara aku hilang ntah salah di jaringan, dia marah. Aku sms kenapa marahin aku, bla, bla. Dia nelpon aku balik, minta maaf kalo ga salah dia, trus aku tanya dia gimana tadi baris berbarisnya dia cerita ada yang ntah tentara atau apa yang liatin dia terus, trus dia bilang kenapa ga kenalan tukeran no. hape. Agak geram, tapi aku bilang cuma becanda kan? trus bilang aku ga mau kehilangan dia lagi dan aku ini serius sama dia karna emang komitmen aku cuma buat sama dia aja. Jawabannya, dia bilang ga mungkin juga ketemu lagi dengan tapi dan pengulangan cerita dia tadi. Akupun ngulang ucapan aku tadi. Dan akhirnya, dia bilang "makanya, jangan terlalu berharap" dan dia pun masih bahas cowok tadi dan diakhir aku ulangin kalo aku serius sama dia, jawabnya ga ada dia malah pengen end call berkali2 sampe dia bilang kalo dia yg end call nanti kalo nelpon ga dia angkat lagi, dan aku end call. Ok. Ini udah agak pahit.
Dan semakin pahit, sorenya aku coba telpon ga diangkat malam nya aku coba lagi berkali2 ga diangkat. Bagun shubuh2 trus telpon sekali ga diangkat dan berkali2 ditelpon ga juga diangkat. Wow. Besoknya aku sms tanya aku salah apa sampe dia kayak gini, ga ada respon. Tapi iya. Aku masih rutin sms dia ngingatin sholat, makan, dan telpon berkali2 yang masih tetap ga diangkat. Sampe akhirnya, hari sabtu dengan masih banyak tanya dan rasa penasaran aku coba telpon dia pake nomor kakak aku, dan diangkat. Tapi, hampir semenit aku halo2 cuma kayak telpon hantu aja lalu sms tanya lagi aku salah apa kalo ga juga dijawab aku bilang tunggu aja aku kesana, percuma ga ada repon. OK
Setelahnya, aku udah ga rutin sms dia ngingatin sholat dan makan tapi masih rutin telpon bangunin dia dan masih ga diangkat. Minggu setelahnya, masih rutin telpon bangunin dia dan masih ga diangkat tapi + reject. OK. Minggu setelah2nya lagi malah sering ga aktif nomornya karna malamnya sering nelpon mungkin dan dia itu paling malas ngecas. Sampe akhirnya tanggal 18 september, ada yang bikin status anniv di fb dan iya terjawab sudah. Ada yg balikan rupanya.
Sedikit flashback, kami dulu sempat pacaran awal 2013 dan putus tanggal 18 september.

Dan iya, ga ada yang perlu diusahain lagi. No more, kami. Percuma.  Iya, percuma aku perjuangin. Yang akhir2 ini aku ngerasa, dulu pas masih pacaran juga dia mau sama aku karna dia lagi kosong aja. Dan kemarin balikan lagi karna, iya, lagi kosong. Salah di aku juga sih, cepat kali sayang nya. Wkwkwk
Capek juga 2 jam-an lebih terkuras otak dan hati nulisnya. :')

Udah langsung aja ambil kesimpulannya ya:
1. Ga usah ngasih ucapan manis kalo belum yakin
2. Ga usah mengiyakan ucapan orang yang serius dari hati kalo, iya, belum yakin dan masih ada harapan dengan yang lain
3. Kalo belum yakin, taruh orang dalam posisi dia sangat berarti.
4. Aku summon blog ini bukan karna pengen curhat ini ya di blog, lebih ke hidupin email pake @masrimanas.com yang terlihat lebih pro kalo ngelamar kerja. Lagian siapa yang mau tau? Ada yg baca. Wkwk. Dan yang terakhir;
5. Pogba belum ada nyetak gol, assist dan ratingnya juga menurun kayak hilang semenjak kalah dari Manchester City. Wkwk

You Might Also Like

2 komentar

  1. We're a group of volunteers and starting a brand new scheme in our community. Your website offered us with helpful info to work on. You have done an impressive activity and our entire neighborhood will probably be grateful to you. capitalone.com

    BalasHapus